Ribuan Warga Thailand Turun Kejalan Protes Menentang Tindakan Keras Kejadian

0
24

Persindonesia.com Bangkok – Selama tiga bulan demontrasi yang ditujukan pada pemerintah dan monarki yang kuat kini Ribuan warga Thailand bergabung dalam protes yang muncul di seluruh Bangkok pada hari Sabtu yang menentang tindakan keras kjadian tersebut Polisi menggunakan meriam air untuk pertama kalinya dan menutup transportasi kota mencoba menggagalkan pengunjuk rasa tapi mereka berkumpul dimana-mana

Dilansir dari Routers Tang, seorang pekerja kantoran berusia 27 tahun mengatakan dia bergabung dengan ribuan orang yang melakukan protes di stasiun Lat Phrao pada hari Sabtu setelah melihat gambar polisi menembakkan meriam air ke pengunjuk rasa yang dipimpin pemuda, termasuk banyak anak sekolah.

“Itu sudah melewati batas. Kami ingin menunjukkan kepada mereka kekuatan kami dan kami tidak dapat menerima ini, “katanya.

Warga Kertalangu Apresiasi Berbagai Kegiatan Sosialisasi Satgas TMMD

Banyak pengunjuk rasa lainnya menyuarakan kemarahan yang sama dan mengatakan mereka keluar untuk pertama kalinya. Protes telah menarik puluhan ribu orang ke jalan untuk menuntut pencopotan Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, mantan penguasa militer.

Mereka juga secara terbuka mengkritik Raja Maha Vajiralongkorn meskipun ada undang-undang lese majeste yang bisa berarti 15 tahun penjara karena menghina monarki.

Pada hari Kamis, pemerintah melarang semua pertemuan politik yang terdiri dari lima orang atau lebih. Polisi telah menangkap lebih dari 50 orang – termasuk beberapa pemimpin protes – dalam seminggu terakhir.

Updete Kabupaten Bangka,Satu Sembuh dan Dua Terkonfirmasi Positif Covid-19

“Kekerasan atau tidak, semua pertemuan itu ilegal,” kata juru bicara polisi Yingyos Thepjamnong pada konferensi pers. Tetapi polisi tidak segera berusaha menghentikan protes di Lat Phrao.

Juru bicara pemerintah Anucha Burapachaisri mengatakan kepada Reuters: “Tidak ada menang atau kalah bagi pihak manapun. Itu semua merusak negara.

“Istana Kerajaan tidak mengomentari protes itu, tetapi raja mengatakan Thailand membutuhkan orang-orang yang mencintai negara dan monarki. Para pengunjuk rasa mengatakan Prayuth merekayasa pemilu tahun lalu untuk mempertahankan kekuasaan yang direbutnya dalam kudeta 2014 – sebuah tuduhan yang dia bantah.

Puan Maharani Pantau Langsung Penyerahan BST, BSB dan KPM di Kabupaten Badung

Mereka mengatakan monarki telah membantu melestarikan pengaruh politik selama bertahun-tahun oleh tentara dan berusaha mengekang kekuasaannya. Para pengunjuk rasa di Lat Phrao meneriakkan “Prayuth keluar” dan makian memanggilnya “Tu”, nama panggilan perdana menteri.(***)

Sumber : Routers

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here