Kemenkeu : Hanya Sembako Premiun yang Kena Pajak

Diposting pada 0 views

Jakarta,Persindonesia,- Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan memastikan pajak pertambahan nilai (PPN) hanya dikenakan terhadap barang kebutuhan pokok yang bersifat premium. Adapun rencana pengenaan PPN terhadap sektor ini tertuang dalam revisi kelima Undang-Undang (UU) Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (KUP).

Neilmaldrin Noor Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat Ditjen Pajak Kementerian Keuangan mengatakan, pemerintah tidak akan mengenakan PPN terhadap barang kebutuhan pokok yang dijual di pasar tradisional.

“Barang-barang kebutuhan pokok yang dijual di pasar tradisional, ini tentunya tidak dikenakan PPN. Akan berbeda ketika sembako sifatnya premium,” ujar Neilmaldrin dalam media briefing pajak, Senin, 14/6/ 2021.

Meski demikian, Neilmaldrin masih belum dapat merinci sembako primer apa saja yang akan dikenakan PPN. Namun dia mencontohkan, daging wagyu yang dijual eksklusif di pasar modern akan dikenakan PPN sedangkan daging sapi yang dijual di pasar tradisional akan tetap bebas PPN.

“Karena masyarakat memiliki daya beli yang berbeda. Tentunya nanti akan ada pembeda, barang atau jasa yang dikonsumsi masyarakat sesuai dengan ability to pay-nya,” ucap dia.

Neilmaldrin juga tak bisa berbicara lebih terkait tarif PPN, Hal ini karena RUU KUP masih belum dibahas antara pemerintah dengan DPR.

“Tapi yang pasti, barang kebutuhan pokok yang dikenakan adalah bahan pokok yang premium,” ungkapnya.(redaksi/berbagai sumber)

659300login-checkKemenkeu : Hanya Sembako Premiun yang Kena Pajak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *